Macam Mana Nak Cari Jodoh di Malaysia?

900k ahli di sana sedang mengunggu anda di Baitul Jannah. Mungkin.. jodoh awak ada sana.

Daftar Sekarang!

Itrah al-Musthafa (Bahagian Akhir)

  • 4
  • toti
  • 13 years ago
  • 3,120
  • FREE

 

"Cintailah kami dengan cinta Islam. Jangan mencintai kami dengan cinta berhala".

Zainal Abidin bin Husien bin Ali

 

Husain tenggelam dalam kesibukan kerja. Banyak urusan yang tertunggak semenjak dia bercuti. Di cubanya semampu mungkin membereskan gundukan tugas tersebut. Tidak mahu kelewatannya menjejaskan orang lain. Dia telah meletakkan garis pemisah antara urusan kerja dan masalah peribadi. Semenjak kembali bertugas dia lebih memilih diam. Teman-teman sepejabatnya peka terhadap perubahan drastik Husain. Bukan setakat itu, sikapnya juga ikut berubah. Sebelum ini dia sedikit gila-gila dan gemar mengusik. Kini dia lebih suka menyendiri jika tidak ada mesyuarat. Pelawaan untuk keluar makan pun jarang dipenuhi. Jika dulu tidak pernah sesiapa melihatnya menjenguk ke surau. Tapi sekarang sebaik masuk waktu dia gesit mendirikan solat. Sebagai teman mereka menaruh belas terhadap kehilangan yang dialaminya dan berharap dia beroleh kekuatan dalam mendepani masa-masa sukar.

Telefon menjerit dan bergetar. Ada pesanan ringkas yang masuk. Terpampang nama penghantar diskrin kecil. Wajah Husain bercahaya. Dibuka pesanan tersebut.

“Slm Sain, aku dlm prjlnn ke sana. Bas bergrk ikut jadual. Jmpa kau ditermnl bas”.

Dia senyum sendiri. Roman Hasan segera hadir dibenaknya. Mengimbau kembali zaman kanak-kanak. Ketika mereka bersama membesar dikampung. Merayau ke hulu dan ke hilir menikmati kemudaan. Mandi di sungai, meneroka dusun durian, memanjat pokok jambu batu di belakang rumah sambil dahan renek dicantas untuk dijadikan lastik. Pernah mereka ditempik Hj. Ibrahim kerana melastik ayam. Terkulat-kulat masing-masing menahan takut. Haji Ibrahim memang terkenal garang. Dia masih ingat ketika mengaji dirumah Husain bagaimana tangannya kerap dilibas oleh orang tua itu akibat tersalah sebutan. Husin pula memang cerdas. Khatam Al-Quran sebaik mencecah umur tujuh tahun.

“Sain, tak keluar makan?” tegur Erina mematikan lamunnya.

“Tak kot” balas Husain pendek.

“Puasa ke?”

“Tak la, kenyang lagi”.

“Ke nak disuapkan?”.

Husain hanya tersenyum merespon usikan gadis yang penuh daya penarik itu. Dengan susuk tubuh yang menawan di tambah dengan pakaiannya yang sentiasa melekat membuat geram mata memandang. Dikuasakan pula dengan aroma kelonyor yang seduktif membangkitkan imiginasi liar sang penghidu. Jadi tidak hairan Elina menjadi buah mulut para lelaki di pejabat. Tidak sedikit pula yang menyimpan rasa dalam diam.  Malu-malu tapi mahu.

“Ok la, I keluar makan dulu dah lewat ni” jawab Erina sambil berlalu setelah melihat respon dingin dari Husain.

Husain mengemaskan ruang kerjanya yang sedikit berselerak. Hari ini dia perlu pulang sebaik usai waktu pejabat. Dia harus menuju ke Terminal bas menjemput Hasan. Memandangkan hari ini  Jumaat keadaan tentunya sesak dengan deretan kenderaan yang merangkak. Jadinya dia perlu cepat-cepat bergerak. Biar dia saja yang menunggu Hasan, bukan sebaliknya. Jujurnya, dia merasa terharu dengan kesudian sahabatnya itu datang bersilaturahim. Masih ingat lagi Hasan pada dia. Lama benar rasanya mereka tidak bersua. Entah bagaimana agaknya wajah Hasan sekarang. Pasti banyak berubah. Tidak sabar rasanya dia menunggu Hasan. Banyak sekali hal yang ingin dilabunkan bersama sahabatnya itu.

***

Hasan dan Husain mendirikan solat Isyak berjemaah setelah siang tadi lelah meredah kesesakan trafik. Semalam mereka tidak banyak bual. Hanya bertanya khabar dan menyampai pesan. Husain memberi tamunya ruang untuk berehat selepas melalui perjalanan panjang. Sesudah bermunajat, keduanya duduk di sofa kulit mengadap televisyen. Hasan mencapai buku tebal yang berada di atas meja kaca. Membelek-beleknya penuh teliti.

“Bagaimana keadaan kau sekarang Sain?” soal Hasan membongkar sunyi.

“Aku sedang belajar menerima kenyataan” jawab Husain jujur.

Hasan menyeluruhi wajah temannya. Sayu hatinya mendengar jawapan itu. Diletakkan kembali buku tadi ke atas meja kaca.

“Kau harus banyak memohon kekuatan dari Tuhan, San. Jangan mudah lemah. Takdir Tuhan bukan datang untuk disesali”.

Husain tidak bereaksi. Hanya diam tanpa mengiyakan atau menidakkan penyataan Hasan. Bisu seribu bahasa.

“Aku sedar kau masih bersedih. Dan bagi aku itu sangat wajar untuk mahluk yang dikurniakan emosi. Tapi jangan biarkan sedih kau itu berpanjangan. Setiap yang bernyawa telah ditentukan takdirnya masing-masing”.

Husain mendengus berat. Bola matanya terbenam memandang permaidani kecil yang diinjak sepasang kaki meja.

“Terkadang aku merasakan ujian ini terlalu berat untuk aku, San. Kau sendiri tau, arwah ibulah satu-satunya yang aku ada di dunia ini San.  Aku cuma ada dia”.

Luluh hati Hasan melihat keadaan temannya itu. Husain seperti putus asa dengan hidupnya. Dia perlu lekas mengeluarkannya daripada ranah kesedihan yang membinasakan.

“San, hidup yang tidak diuji adalah kehidupan yang tidak layak untuk dijalani. Dalam surah Al-Ankabut 2:3  Allah mengingatkan kita, "Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiar mengatakan: Kami telah beriman, sedang mereka belum diuji?".

Hasan merenung ke wajah Husain. Berharap ucapannya dapat mengembalikan kekuatan temannya yang sedang kalah pada takdir.

Dan lagi Allah mengingatkan kita dalam firmannya yang terangkum pada surah al Anbiya’ ayat 35, "Dan kami akan uji kalian dengan keburukan dan kebaikan sebagai cubaan dan kepada Kamilah kalian akan kembali."

“Ingatlah hadith nabi yang diriwayatkan dari Abu Hurairah secara marfu’ bahwa Rasulullah bersabda : Barang siapa yang dikehendaki oleh Allah kebaikan maka Allah akan menimpakan musibah kepadanya”.

***

“Sain bila lagi kau nak balik ke kampung?”.

Hasan melontarkan tanya saat mengemas pakaiannya di dalam bilik untuk berangkat pulang esok. Malam terakhir Hasan di kota itu terisi dengan aktiviti makan malam di salah sebuah restoran cina muslim. Husin yang beria-ia mengajaknya ke sana. Kononnya masakan di situ terbilang enak. Namun setelah dicuba ternyata dakwaan Husain itu berasas.

“Khusyuk betul membaca sampai aku panggil pun kau tak dengar”.

Hasan berganjak meninggalkan bilik menuju ke ruang tamu. Menyapa Husain yang tekun membaca buku dihadapan LCD tv yang calak menyala. Siaran tv berbayar itu memaparkan episod ulangan siri tv  Criminal Minds.

“Maaf San aku tak dengar kau panggil” balas Husain berjujur.

Hasan tersenyum mendengar jawapan spontan itu.

“Bagus buku tu Sain?” soal Hasan menguji.

“Baguslah untuk orang yang jahil macam aku. Buat mencerahkan minda. Mengenali lebih dekat Isi rumah Rasulullah yang mulia serta menyelusuri jejak-jejak perjuangan mereka”.

Husain memandang ke arah Hasan dengan senyum tawar. Dia tidak malu untuk menyingkapi dirinya di depan temannya itu. Hasan sudah sedia maklum siapa dia.

“Usaha yang sedang kau kendalikan ini walau terlihat kecil tapi besar maknanya San. Tidak ramai yang benar-benar peduli tentang keluarga besar ini sedangkan mereka sering mengucap selawat dan salam ke atas mereka disetiap solat. Lebih menyedihkan ada segelintir yang terkeliru menyangkakan ahlulbait itu eksklusif untuk sekte tertentu. Kerana itu Imam Syafii sewaktu pemerintahan khalifah Harun Ar Rashid telah menyitir kejahilan tersebut dalam rangkap syairnya yang berbunyi:

Mereka berkata; Kamu telah berfaham Rafidhah! Aku berkata: Tidak!

Rafidhah bukan agamaku dan bukan keyakinanku.

Akan tetapi aku tanpa ragu berwilayah

kepada sebaik-baik Imam dan sebaik-baik pemberi petunjuk.

Jika mencintai washi (Ali) itu rafidhi

maka ketahuilah bahwa aku paling rafidhinya manusia”.

Husain mendengar dengan penuh minat penjelasan temannya itu. Dia tahu Hasan bukanlah orang yang gemar berbicara sebarangan. Dia tidak akan mengulas sesuatu hal tanpa pemahaman yang mantap.

“Syeikh Ibnu Qayyim Al-Jauziyyah dalam kitabnya Jala’ul-Afham membicarakan keutamaan ahlubaitun-nubuwwah (keluarga para Nabi) secara menyeluruh. Beliau menulis :

Dari mulai nabi Ibrahim as. hingga ahlu-bait Muhammad saw., keluarga silsilah keturunan Nabi Ibrahim as. adalah keluarga-keluarga yang diberkati dan disucikan Allah swt. karena itu mereka adalah silsilah keluarga yang paling mulia diantara semua ummat manusia. Allah swt. berkenan menganugerahkan berbagai keistimewaan dan keutamaan kepada mereka ini. Allah swt. telah menjadikan Nabi Ibrahim as. dan keturunannya sebagai Imam (pemimpin) bagi seluruh ummat manusia sebagaimana firman Allah swt. dalam surat Al-Baqarah:125. ‘Nabi Ibrahim dan putranya Ismail membangun baitullah (rumah Allah) Ka’bah yang kemudian oleh Allah ditetapkan sebagai kiblat kaum mu’minin dan untuk menunaikan ibadah haji”.

“Semua pemimpin dan para ulama kaum Salaf (generasi terdahulu) dan Khalaf (generasi mutakhir) mencintai dan memuliakan ahlu-bait Rasulallah saw. Imam Bukhori didalam Shohihnya telah merekodkan ucapan khalifah Abubakar ra.: “Jagalah dengan cermat wasiat Muhammad saw. mengenai ahlulbait beliau”. Khalifah Abubakar sendiri dengan tegas pernah berkata: “Kerabat Rasulullah saw. lebih kucintai daripada kerabatku sendiri”.

Khali sejenak.

“Begitu juga sebagai bukti tentang betapa hormat dan besar kecintaan para sahabat Nabi kepada ahlulbait, Ibnu Taimiyyah dalam Al-Iqtidha halaman 79 menukilkan: “Lihatlah ketika khalifah Umar ra. menetapkan daftar urutan pembahagian jatah tunjangan dari harta Allah (Baitul-Mal) bagi kaum muslimin. Banyak orang yang mengusulkan agar nama Umar bin Al-Khattab ditempatkan pada urutan pertama. Umar tegas menolak; ‘Tidak! Tempatkanlah Umar sebagaimana Allah menempatkannya!’. Umar kemudian memulainya dengan para anggota ahlulbait Rasulallah saw”.

“Jika begitu halnya, mengapa di dalam sejarah terakam perlawanan bertali arus terhadap ahlulbait nabi sejak awal kekhalifahan Saidina Ali sehingga berlarutan ke tragedi pembantaian Saidina Husain dan keluarganya di karbala?”. Sampuk Husain dengan luapan emosi.

“Di dalam ummat ini terdapat sekurang-kurangnya tiga pandangan terhadap ahlulbait nabi. Pertama pandangan kelompok yang ghuluw. Mencintai mereka dengan cinta berhala. Kedua kelompok yang derhaka dan gilakan kekuasaan. Memerangi mereka demi kepentingan peribadi. Dan ketiga, kelompok yang mencintai mereka kerana beriman kepada Allah dan RasulNya”.

Dalam sebuah Risalah khusus yang disusun Ibnu Taimiyyah mengenai tragedi pembantaian Al-Husain ra. di Karbala oleh pasukan daulat Bani Umayyah, ia (Ibnu Taimiyyah) menukilkan:

“Allah memuliakan Al-Husain bersama anggota-anggota keluarganya dengan jalan memperoleh kesempatan gugur dalam pertempuran membela diri, sebagai pahlawan syahid. Allah telah melimpahkan keridhoan-Nya kepada mereka karena mereka itu orang-orang yang ridho bersembah sujud kepada-Nya. Allah merendahkan derajat mereka yang menghina Al-Husain ra. beserta kaum keluarganya. Allah menimpakan murka-Nya kepada mereka dengan menjerumuskan mereka kedalam tingkah laku durhaka, perbuatan-perbuatan dzalim dan memperkosa kehormatan martabat Al-Husain ra dan kaum keluarganya, dengan jalan menumpahkan darah mereka. Peristiwa tragis yang menimpa Al-Husain ra pada hakikatnya bukan lain adalah nikmat Allah yang terlimpah kepadanya, agar ia beroleh martabat dan kedudukan tinggi sebagai pahlawan syahid. Suatu cubaan yang Allah tidak memperkenankan terjadi atas dirinya pada masa pertumbuhan Islam (yakni masa generasi pertama kaum muslimin). Cobaan berat pun sebelum Al-Husain ra telah dialami langsung oleh datuknya, ayahnya dan bapa saudaranya (yakni Rasulallah saw., Imam Ali bin Abi Thalib ra., Ja’far bin Abi Thalib ra dan Hamzah bin ‘Abdul Mutthalib ra)”.

Suasana bungkam. Hasan cuba memperkemaskan hafalannya. Menyusun dikepala sebelum diterjemahkan dengan lisan yang mudah.

“Pada mukasurat 144, kitab Al-Iqtidha, Ibnu Taimiyah menegaskan lagi : “Allah melimpahkan kemuliaan besar kepada cucu Rasulallah saw., Al-Husain ra, dan pemuda penghuni sorga bersama keluarganya, melalui tangan-tangan durhaka. (Itu merupakan pelajaran) musibah apa pun yang menimpa ummat ini (kaum muslimin) wajib mereka hadapi dengan sikap seperti yang diambil oleh Al-Husain ra dalam menghadapi musibah”.

“Secara jujur San, sebelum ini aku sendiri tidak pernah dimaklumkan tentang tragedi besar umat yang tersimpan dalam lipatan sejarah. Baru kebelakangan ini aku tercerahkan. Mengapa hal sebesar ini semacam didiamkan?”.

“Hal ini bukan disembunyikan, akan tetapi untuk tidak membuka luka lama umat. Sekaligus menjaga lidah kaum muslimin daripada memperkatakan sesuatu tanpa bukti yang sabit. Namun pada kondisi sekarang pendekatan ini perlu ditinjau semula. Memandangkan akses kepada maklumat semakin beragam dan ruang siber yang semakin dipenuhi lambakan propaganda. Hal ini seperti yang diperingatkan oleh Saidina Ali : Akan datang kepadamu selepasku satu masa dalam mana kebenaran menjadi begitu tersorok dan kebatilan sangat menonjol”.

“Jadinya satu mekanisme baru perlu diolah. Di sini peranan para cendikiawan muslim ditagih. Bahan-bahan bacaan mengenai ahlulbait dan peristiwa besar yang berlaku disisi mereka melalui sumber yang muktabar wajar diperbanyakkan. Dengan cara ini kita dapat mempersiapkan generasi muda dengan pengetahuan sahih dan sekaligus menangkis racun-racun berbisa yang bertujuan merobohkan keyakinan. Ini seperti yang diisyaratkan oleh baginda Rasul dalam hadith yang diriwayatkan oleh Al-Khatib Al Baghdadi, bahawa Nabi s.a.w bersabda:

Apabila timbul fitnah atau bidaah di mana sahabat-sahabatku dicerca, maka orang yang berilmu hendaklah melahirkan ilmunya, sesiapa yang tidak melakukannya, maka ke atasnya laknat Allah, malaikat dan manusia seluruhnya, Allah tidak akan terima daripadanya amalan fardhu mahupun yang sunat”.

Husain bundar memandang Hasan. Dia sempat kagum dengan ketajaman fikir temannya itu. Kunjungan Hasan kali ini ibarat sebuah kiriman rahmat dari langit. Pertemuan yang memberi makna besar buat dirinya. Menyalakan semula semangatnya yang hampir padam akibat terpukul oleh kerasnya takdir. Benarlah saranan arwah ibunya : dekatkanlah diri dengan ahli ilmu (para ulama) dan ceraplah nasihat para hukama, kerana hati yang mati itu terhidup dengan cahaya hikmah, sebagaimana suburnya bumi dengan hujan yang mencurah.

Baca perbualan

Cerpen-cerpen Berkaitan

Semua cerpen-cerpen Cinta

Cerpen-cerpen lain

Perbualan

Perbualan

Want to join the conversation? Use your Google Account

  • 1) berat juga cerpen ni. macam bukan baca cerpen. macam baca artikel
  • 2) Mungkin sebab terlalu banyak informasi dan kurang elemen dramatiknya. Mungkin...

    Walau apa pun, ia sebuah cerita yang sangat banyak teladannya. Kadang-kadang, orang tak suka baca maklumat yang ditulis panjang-panjang tetapi bila ditulis dalam bentuk cerita, ia jadi menarik untuk dibaca.

    Terima kasih untuk perkongsian ini.
  • 3) cerita yang cukup panjang dengan makanan jiwa.

  • (Penulis)
    4) kamalia : maaf klu menyebalkan.

    ridrohzai : terima kasih juga buat kritik.

    26life : syukran krn sbr menyelusuri cerita

Cerpen-cerpen lain nukilan toti

Read all stories by toti