Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Umum

MERI KURISUMASU

Cerpen sebelumnya:
Kasihkan Ucop
Cerpen selanjutnya:
Segala Yang Kau Mahu

Ichijo Tadashi berlari-lari anak sebelum masuk ke Kedai Sup Kentang Yamada. Kawan baiknya, Sakaki Reno sudah menunggu agak lama.

"Minta maaf lambat!", kata Ichijo Tadashi. Dia segera duduk menghadap Sakaki Reno.

"Tak apa. Kenapa lambat?", tanya Sakaki Reno sambil menuang sake berusia 12 tahun yang diimport dari Fukuoka ke dalam gelas Ichijo Tadashi.

"Aku pergi tengok hadiah untuk Sora.."

"Awalnya? Krismas dua minggu lagi kan?"

"Aku nak pastikan harganya berapa. Takut tidak cukup duit nanti."

"Oh.. Macam mana kau tahu Sora mahu hadiah yang itu?"

"Dari bulan lepas lagi, dia sudah minta aku belikan hadiah itu.."

Sakaki Reno mengangguk. Lalu, mereka teruskan minum sambil bertukar-tukar cerita tentang Krismas. Ichijo Tadashi memanggil pelayan kedai dan memesan dua set sup kentang berserta dua mangkuk nasi dihidangkan.



                                                                           **********


Ichijo Sora leka dengan pensel warna dan kertas lukisannya. Sejak dari petang tadi, dia tidak keluar dari bilik.

"Kamu lukis apa, Sora?", Ichijo Kaori berdiri di pintu bilik Ichijo Sora.

"Tidak ada apa-apa!", kata Ichijo Sora sambil menutup lukisannya dengan tangan.

"Kamu tak mahu makan? Ibu masak Mi Soba kesukaan kamu."

"Saya tak lapar, ibu."

Ichijo Kaori putus asa. Dia cukup kenal perangai anak perempuannya itu. Ichijo Sora tidak akan termakan dengan pujuk rayunya. Dia beredar dari bilik Ichijo Sora, meninggalkan Ichijo Sora dengan lukisannya.

Sebenarnya, Ichijo Kaori tahu apa yang anaknya sedang lukis atau lebih tepat lagi, sedang tulis. Cuma, dia pura-pura tidak tahu. Saja, tidak mahu rosakkan kejutan yang Ichijo Sora inginkan.


                                                                            *********


Dua hari sebelum Krismas. Sepatutnya, Ichijo Tadashi sudah mula bercuti tapi disebabkan majikannya yang autokratik, dia terpaksa akur untuk datang ke pejabat. Bukan untuk menyiapkan kerjanya tapi untuk selesaikan kerja-kerja majikannya yang autokratik itu. Huh! Pemalas sungguh majikannya yang atutokratik itu!

"Papa!! Tunggu!!", jerit Ichijo Sora dari biliknya.

"Ada apa, Sora? Cepat sedikit. Papa sudah lambat.", Ichijo Tadashi memakai kot dan menyarung kasut sekaligus.

Ichijo Sora berlari pantas menuruni anak tangga. Hentak langkahnya sangat kuat dan menggegar. Ichijo Tadashi terpaksa menahan pintu rumahnya yang sudah agak usang itu dengan kedua kakinya. Dia risau pintu rumahnya tercabut. Gaji bulan ini sudah dikhaskan untuk persiapan menyambut Krismas. Tiada peruntukkan untuk belanja yang lain-lain.

"Ini..", Ichijo Sora hulur sekeping surat yang sudah bersampul cantik warna merah hati.

"Apa ini?", Ichijo Tadashi pura-pura bertanya.

"Minta papa tolong poskannya pada Santa. Sora tidak tahu alamatnya apa. Minta papa tolong tulis alamatnya juga, ya?"

"Baiklah, Sora. Papa pergi dulu, ya..", kata Ichijo Tadashi. Dahi Ichijo Sora dikucup penuh kasih. Surat yang Ichijo Sora minta poskan tadi dimasukkan dalam beg galasnya.

Semasa menunggu bas nombor 751 di perhentian bas untuk ke pejabat milik majikannnya yang autokratik, Ichijo Tadashi capai beg galasnya dan ambil surat Ichijo Sora.

"Hmm.. bila agaknya Sora akan berhenti percaya pada Santa?", Ichijo Tadashi mengeluh. Selagi anaknya percaya pada kewujudan Santa Claus, maka terpaksalah dia habiskan beribu-ribu yen untuk belikan hadiah yang diminta Ichijo Sora dalam suratnya untuk Santa Claus. Dan selagi itulah, dia terpaksa mengenakan sut merah menyala, rambut dan janggut palsu warna putih pada setiap malam sebelum Krismas.

Surat itu Ichijo Tadashi buka. Tiap perkataan dibaca penuh hati-hati. Tiba-tiba, mata Ichijo Tadashi terbeliak, mulutnya terlopong. Bas nombor 751 yang sudah sampai tidak dia endah. Jelas, dia akan dimarahi majikannya yang autokratik itu kerana lambat ke pejabat. Bas nombor 751 itu bergerak laju semula, menyambung perjalanan. Tapi, Ichijo Tadashi masih di perhentian bas itu. Memegang kuat surat Ichijo Sora untuk Santa Claus.


                                                                                   *********


Seperti biasa, selepas habis kerja, Ichijo Tadashi dan Sakaki Reno tidak terus pulang ke rumah masing-masing. Sebaliknya, mereka akan singgah ke Kedai Sup Kentang Yamada untuk minum sake dan makan nasi bersama sup kentang.

"Kau sudah beli hadiah untuk Sora?", tanya Sakaki Reno.

"Belum lagi..", jawab Ichijo Sora lemah.

"Kenapa?"

Ichijo tadashi diam. Lalu, dia buka beg galasnya. Surat untuk Santa Claus yang Ichijo Sora minta poskan pagi tadi, dia keluarkan dan hulur pada Sakaki Reno.

"Baca..", suruh Ichijo Tadashi pada Sakaki Reno.

Sakaki Reno ambil surat itu dari tangan Ichijo Tadashi. Alangkah terkejutnya dia apabila membaca surat yang kandungannya adalah seperti berikut:

" Kehadapan Pak Cik Santa Claus yang saya sayangi. Tahun ini saya tidak mahu patung Barbie dan anak kucing seperti tahun lepas. Tahun ini saya cuma mahu seorang ayah yang baru. Seorang ayah yang akan terus pulang ke rumah selepas hsbis kerja dan tidak makan malam di Kedai Sup Kentang Yamada. Ibu sangat sedih setiap hari kerana ayah sering pulang lewat dan tidak mahu makan malam bersama kami. Ingat ya Pak Cik Santa Claus, saya cuma mahu seorang ayah yang baru. Yang benar, Ichijo Sora. "

Sakaki Reno terdiam. Tidak tahu hendak berkata apa. Selepas hampir lima minit, dengan muka tidak bersalah dan naif, dia bersuara;

"Jadi, sup kentang hari ini akulah yang kena habiskan semuanya?"

Cerpen sebelumnya:
Kasihkan Ucop
Cerpen selanjutnya:
Segala Yang Kau Mahu

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
3.3
10 Penilai

Info penulis

Hulubalang Istana

Perempuan gila yang sibuk gila
hulubalang | Jadikan hulubalang rakan anda | Hantar Mesej kepada hulubalang

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya hulubalang
KONTROVERSI KAKI GUNUNG SUMALAYANG | 3241 bacaan
HARI YANG BIASA | 2615 bacaan
TIGA | 2364 bacaan
CUBAAN MEMBUNUH REALITI | 1960 bacaan
SASI | 2012 bacaan
14 MEI | 2091 bacaan
LEBARAN YANG BASAH | 2498 bacaan
KEMBALIKAN CINTA SARA | 2367 bacaan
DUNIA | 2147 bacaan
PADA MUSIM BUNGA INI | 2203 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

18 Komen dalam karya MERI KURISUMASU
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik