Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Klasik

kijang lepas ke hutan

Cerpen sebelumnya:
para dua puluh, dua puluh satu, dan dua puluh dua
Cerpen selanjutnya:
1993 dalam darjah empat

Di dalam sebuah mahkamah yang mulia di waktu petang berlangsunglah satu temasya perbicaraan keadilan. Lalu saksi dipanggil. Kemudian dia itu disoal olih Yang Bijaksana Puan Timbalan Pendakwa Raya.

Semasa itu si peguam Yang Kurang Bijaksana sedang duduk di mejanya kemudian menoleh kebelakang melihat anak guamnya dalam kandang tertuduh di belakang. Si anak guam memberikan isyarat yang tidak boleh dibaca olih si peguam kerana si peguam itu kurang bijaksana.

Lalu tersedarlah akan Yang Arif Yang Paling Bijaksana akan gelagat kedua2 peguam dan anak guamnya itu yang saling bermain mata. Lalu si peguam membiarkan sahaja gelagat anak guamnya itu takut2 Yang Arif itu tiba2 murka kerana bermain2 semasa perbicaraan.

Sekian lama kemudian seorang pegawai polis anti rasuah menghampiri si peguam dan berbisik: Anak guam tuan di belakang itu sedang azab menahan kencing mau berlari ke tandas. Demi hormat takzimnya si peguam  kepada mahkamah maka di biarkan saja takut hendak mencelah kepada Yang Arif.

Sekian lama kemudian Yang Arif pun memanggil si peguam untuk mengajukan soalan pula kepada si saksi itu. Maka dengan izin Tuhan Maha Bijaksana berlakulah perbualan seperti berikut:

peguam: dengan izin yang arif, sebelum kita meneruskan bicara ini saya ada satu permohonan.”

Yang Arif: apa dia?

Peguam: anak guam saya sedang menggelupur menahan hajat. maka mohon dibenarkanlah supaya dia dilepaskan sebentar.

Yang arif: dibenarkan.

Peguam: pada hemat saya tidak perlu kita memberhentikan sekejap temasya kita ini. Saya amat percaya temasya ini masih boleh berlangsung tanpa kehadiran anak guam saya. kerana dia boleh masuk ke sini semula setelah hajatnya termakbul.

Yang Arif: dibenarkan.

Kata peguam kepada anak guam:  engkau jangan lari. Lepas selesai dtg ke sini semula.

Maka berlarilah si anak guam untuk melepaskan hajatnya, ibarat kijang lepas ke hutan. Kemudian si peguam ingin si saksi itu dirujuk dengan sekeping gambar.

Timbalan pendakwa raya: pohon maaf yang arif, kerana gambar ini hanya ada sekeping, tidak sempat dibuat 3 salinan untuk pihak2.

Si peguam memegang gambar dan berjalan kehadapan. Kemudian dia berhenti di situ kerana hatinya ragu berfikir kepada siapa dahulu gambar itu hendak ditunjukkan. Kepada yang arif  atau kepada si saksi dahulu.

Kemudian dia terus berjalan memberi gambar itu kepada Yang Arif sambil berucap: saya beri gambar ini kepada yang arif dahulu, kerana saya lebih mengutamakan  yang arif (membodek Yang Arif).

Sekian lama kemudian maka jam pun sudah pukul 5 dan semua orang mahu pulang. Temasya ditangguh.

Cerpen sebelumnya:
para dua puluh, dua puluh satu, dan dua puluh dua
Cerpen selanjutnya:
1993 dalam darjah empat

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
Penilai

Info penulis

kasutbiru

aku lah kasut biru...
kasutbiru | Jadikan kasutbiru rakan anda | Hantar Mesej kepada kasutbiru

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Share Alike 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya kasutbiru
cerita mimpi gampang | 2891 bacaan
review sebuah drama yang mempunyai faktor melissa | 2364 bacaan
pertarungan dengan botol | 1810 bacaan
1993 dalam darjah empat | 1715 bacaan
para dua puluh, dua puluh satu, dan dua puluh dua | 1773 bacaan
aku, mak aku dan amerika | 1815 bacaan
paragraph 31, 32, 33 and 34 | 1942 bacaan
zaman penjajahan mahluk asing | 1342 bacaan
kisah benar yuna dan aku | 2749 bacaan
kisah satay jelebu | 2908 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

0 Komen dalam karya kijang lepas ke hutan
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik