Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Fantasi

Dunia Kecil Si Putih

Cerpen sebelumnya:
Salaamun Hiya’
Cerpen selanjutnya:
Perang Kontradiksi

Dedikasi buat sahabat maya ku : Roket Kertas

Di suatu kawasan terpencil, yang jauh di pedalaman.  Suatu tempat dimana manusia tidak pernah tahu. Si Putih tinggal keseorangan di dunia kecilnya. Dunia yang aman dan damai. Namun Si Putih sedih kerana dia tidak mempunyai sahabat. Setiap hari Putih merenung dari jendela rumahnya.  Satu perasaan muncul setiap kali dia termenung di situ. 'Bagaimanakah dunia luar? Putih ingin tahu, begitu indah kah dunia itu?' Hati Putih berbisik setiap kali dia di situ. Sehinggalah pada suatu hari yang indah. Sang suria menyinari pagi dengan cahayanya. Si Putih membuat keputusan untuk mengembara ke dunia luar. Hasratnya cuma satu dia ingin mencari seorang sahabat. Dia tidak mahu hidup sendiri lagi. Maka bermulah pengembaraan Si Putih.

Si Putih meneruskan pengembaraannya. Suatu ketika dia berhenti. Melepaskan lelah "Kawan, di mana saya ingin mencari kamu?" "Siapa yang ingin berkawan dengan saya?" Rintih Si Putih di bawah dedaun yang rendang. Lalu Si Putih naik ke tempat yang tinggi, dilihatnya ke bawah. Hampa tiada siapa yang di jumpa. Si Putih penat. Dia hampir putus asa. Perlukah dia meneruskan pengembaraan ini. "Oh dunia luar", keluh Si Putih. Dia melihat ke arah jalan pulang. "Putih merindui dunia kecil", bisik hatinya. Adakah sudah tiba masanya Si Putih pulang?

Si Putih meneruskan pengembaraannya. Pencarian ini harus diteruskan. Bisik hatinya. Walaupun hatinya berbelah bahagi namun semangat dan firasatnya masih kuat. "Suatu hari pasti akan ada yang akan berkawan dengan Putih", Si Putih cuba menyakinkan dirinya. "Penatnya", keluh Si Putih. Sudah beberapa hari Si Putih berjalan. "Oh dunia luar, berikan Putih harapan. Kasihan la pada Putih. Putih hanya ingin mencari kawan", sekali lagi putih merintih sambil matanya melilau melihat sekeliling. Akhirnya Si Putih pulang ke dunia kecilnya. ''Mungkin ini takdir Putih, hidup keseorangan di dunia kecil Putih ni'', keluh Si Putih. ''Mungkin sebab Putih tak cantik tak siapa ingin berkawan dengan Putih..hmm mungkin'', rintih Si Putih sambil melihat dirinya di cermin. Keesokan harinya Si Putih pergi ke pintu gerbang dunia kecilnya lalu merenung ke arah dunia luar. 'Tak sangka Putih akan kembali ke dunia kecil ini dan meninggalkan dunia luar dengan begitu cepat', bisik hatinya. Di sebelah petang pula, Si Putih sedang asyik melayan perasaannya di jendela rumahnya.  Tiba-tiba ada suara yang menyapanya. "Hai, apa awak buat sendirian di sini" Si Putih terdiam seketika. Adakah makhluk berwarna merah ini akan menjadi kawannya? "Nama saya Merah. Selamat berkenalan" Maka bermulalah persahabatan antara Si Merah dan Si Putih. "Putih esok Merah akan ke sini lagi ya, mulai sekarang Merah akan temani Putih sampai bila-bila", janji Si Merah. Alangkah bahagianya Si Putih. Rupa-rupanya dia tidak perlu pergi jauh untuk mencari sahabat. Di dunia kecil itu sudah ada yang sudi bersahabat dengannya. "Putih indahnya cuaca hari ini kan? Angin sepoi bahasa, bunga tersenyum riang dan matahari memberi sinar yang menghangatkan alam. Damai. Putih rasa begitu tak?", tanya Si Merah. "Adanya Merah di sisi Putih dah cukup buat Putih rasa sedamai ini", jawab Si Putih tersipu malu. Sejak pertama kali berjumpa Merah tempoh hari, Putih merasakan harinya penuh makna. Bersama Merah banyak yang Putih belajar mengenai persahabatan.

Merah ramah, sangat ramah. Ada sahaja yang diceritakannya kepada Si Putih. Mengenai kehidupan, mengenai dunia luar yang Si Putih pernah pergi suatu masa dulu untuk mencari sahabat. Si Putih pendiam, banyak mendengar, kadang-kadang tersenyum. Dia suka mendengar cerita Si Merah. Tingkap itu menjadi saksi kisah 2 orang sahabat berkongsi rasa. "Putih esok Merah datang lagi ya. Merah pulang dulu. Jaga diri", seperti biasa sebelum pulang itulah ucapan Si Merah pada Si Putih. Keesokan harinya Si Merah datang seperti biasa. Tetapi kali ini dia tidak nampak Si Putih. "Di mana Putih nih? Selalunya tidak begini", timbul persoalan tentang ketiadaan Si Putih tidak seperti selalunya. "Putih oh Putih. Putih!! Kamu di mana?" , jerit Si Merah kerisauan.  Kemana mungkin Si Putih menghilang? Si Merah mencari Si Putih di tempat mereka selalu bertemu. Ya di jendela itu mereka selalu berkongsi cerita. Namun tiada Si Putih di situ. Lalu Si Merah pulang dengan hampa. . .  Sudah lama Si Putih bersembunyi di situ, tempat yang selalu Si Merah lalu.  Dia ingin membuat kejutan buat Si Merah. Pasti Si Merah suka, duga Si Putih. Hari ini kan harijadi Si Merah jadi Si Putih bercadang untuk membuat kejutan kepada Si Merah. Hadiah buat Si Merah pun telah Si Putih sediakan. Harap Si Merah suka dengan hadiah ini. Si Putih buat sendiri tau. Sudah seminggu Si Putih tunggu Si Merah.  'Putih penat tunggu Merah. Kenapa Merah tak sampai lagi, hari dah lewat petang' bisik hati Si Putih. 'Merah tak nak kawan dengan Putih lagi ke?' Termenung Si Putih di sebalik jendela. 'Putih rindukan Merah' T A M M A T
Cerpen sebelumnya:
Salaamun Hiya’
Cerpen selanjutnya:
Perang Kontradiksi

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
4.3
3 Penilai

Info penulis

mentega terbang

menumpang teduh menjahit sayap di sini
sayapatah | Jadikan sayapatah rakan anda | Hantar Mesej kepada sayapatah

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya sayapatah
Mistikus ♥ Hari Lompat | 1896 bacaan
Mandi Jodoh | 3944 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

8 Komen dalam karya Dunia Kecil Si Putih
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik