Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Saspens

Cara Menangani Satu Pembunuhan

Cerpen sebelumnya:
Dendam Cinta Mamat
Cerpen selanjutnya:
Kalau Boleh Aku Puaskan Hati Sendiri

Kepala aku berpeluh sakan. Aduh! Apa dah jadi ni? Di hadapanku, terbaring sebuah tubuh kaku yang masih berlumuran darah. Darah tak berhenti mengalir dari arah perutnya.

Ada kesan tikamankah di situ? Aku tak pasti. Yang pastinya, tubuh tu dah tak bernyawa!

Jika betul mayat tu ditikam, apa yang mungkin jadi alat pembunuhan? Pisau? Pen? Batang besi? Paip?

Aku lihat tanganku memegang sebilah pisau. Kelihatan seperti pisau biasa, cuma ia berdarah. Ya, ia dilumuri darah. Otak aku tak dapat tafsir dari mana datangnya darah tu. Mustahil untuk sebilah pisau mengeluarkan darah.

Aku cuba kaitkan dengan mayat yang turut sama berdarah di depanku. Mungkinkah darah di pisau ni sama seperti darah yang ada pada tubuh kaku tu? Mana harus aku tahu. Aku bukannya pakar DNA.

Tapi aku seorang pemikir. Mungkin juga ada kaitannya. Tapi aku tak rasa kaitan di antara pisau yang aku sedang genggam dan mayat berdarah punya kaitan yang baik.

Apa aku ke yang tikam mayat ni? Kalau aku yang tikam, kenapa aku masih ragu-ragu? Kenapa aku harus menafikannya?

Memang perlu untuk aku mengaku tak bersalah kerana semua orang tahu hukumannya jika menikam seseorang hingga mati. Tapi bukan ke kalau aku mengaku, ia akan meringankan hukuman aku ketika dibicarakan di mahkamah nanti?

Tapi aku sendiri belum pasti sama ada aku yang tikam atau aku hanya mengeluarkan pisau tu dari perut mangsa. Ah! Semua ini terlalu rumit. Dan kepala aku seperti tak boleh nak ingat apa-apa. Aku tak dapat ingat di mana aku berada sebelum ni. Dan aku juga tak ingat bagaimana aku boleh berada di sini. Apa tempat ni? Tiba-tiba pula seorang mayat kaku terbaring depan aku.

Adakah aku diperangkap? Adakah aku diberi suntikan khayal sebelum diletakkan dalam situasi sebegini? Aku punya musuh ke? Aku hanya seorang pelajar yang mahu cari duit makan dengan bekerja sambilan di bawah sebuah syarikat kecil di ibu kota. Deskripsi mengenai aku hanya undang ketawa daripada sesiapa jika aku katakan yang aku punya musuh di alam realiti ni. Tak ada orang yang mahu bermusuh dengan orang lemah seperti aku.

Abaikan fasal aku. Sekarang ni, bagaimana? Apa yang harus aku buat? Ya, aku kena telefon pihak polis dengan segera sebelum mayat ni berubah bentuk jika dibiarkan begitu lama begini dan mereka pasti akan kehilangan bukti.

Tapi adakah ia akan membantu aku keluar dari situasi ni? Bagaimana kalau pihak polis menuduh aku yang bunuh?

Dengan pantas, aku lepaskan pisau yang berada dalam tangan aku. Okey, mungkin aku perlu jauhkan diri aku dari pisau yang berdarah tu. Atau mungkin aku patut letak semula pisau ni pada perut si mati. Dengan cara ni sajalah polis tak dapat syak aku.

Tapi bagaimana pula dengan cap jari aku pada pisau tu? Ah! Apa yang perlu aku lakukan? Keadaan jadi bertambah rumit!

Aku lap peluh dengan tangan. Kini, kepala aku pula berdarah. Apa yang aku dah buat sebenarnya ni? Tak ada ke benda yang lebih teruk perlu aku lalui daripada menghadapi satu pembunuhan? Oh, Tuhan! Bilakah semua ni akan berakhir?

...

...

...

...

...


"CUT!!! Hoi, bodoh! Kau tu extra. Tak payah emosi sangat. Scene kau cuma untuk lari dari situ saja!"

Mungkin aku patut mohon untuk jadi watak utama awal-awal dulu. 

Cerpen sebelumnya:
Dendam Cinta Mamat
Cerpen selanjutnya:
Kalau Boleh Aku Puaskan Hati Sendiri

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
4.0
3 Penilai

Info penulis

Dihsar Ludba Haqifa

Penulis di bawah amatur. Cerewet dalam memilih bahan bacaan. Cepat bosan dengan sesuatu benda. Dibenci kerana mempunyai \muka sombong\... lalu memilih untuk menulis saja untuk mengelakkan jumlah orang membenci. Hasil karya: Alahai Jijah!, Beruno, Kerana Basikal Biru, Jangan Tinggal Fargo! Antologi Cerpen: Kisah Cinta Seribu Wajah
DLHaqifa | Jadikan DLHaqifa rakan anda | Hantar Mesej kepada DLHaqifa

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya DLHaqifa
Bila Kau Ada Seorang Ibu | 18951 bacaan
Berkawan dengan Seorang yang Hidup dalam Penafian Umpama Digigit Charlie; Tak Sakit tapi Berbekas | 3184 bacaan
Takut Bah Tau! | 2526 bacaan
Rindu yang Tak Menggelikan | 2209 bacaan
Menipu adalah Satu Benda yang Manis | 2315 bacaan
Hormat | 3369 bacaan
Sebab Tu Aku Sayang Ali - Pengakuan Seorang Lelaki | 2601 bacaan
Suara dari Hutan | 2364 bacaan
Aku Sakit Hati | 4997 bacaan
Kisah Benar Pertama Aku Cerita | 6142 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

12 Komen dalam karya Cara Menangani Satu Pembunuhan
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik