Rumah Terbuka dan Gadis Rambut Merah

 


Aku tak pernah selesa dengan konsep rumah terbuka. 

Bagi aku, kenapa perlu ada rumah terbuka? Dan rumah terbuka itu sendiri apa fungsinya?

Mengeratkan silaturahim? Jadi dengan berjabat tangan, senyum hipokrit dan berpeluk sesama muhrim tidak dapat mengeratkan silaturrahim? Hanya dengan mengadakan ritual - aku panggil ritual kerana saban tahun akan ada program rumah terbuka ini sama ada dari individu yang sama ataupun tidak - rumah terbuka ini barulah kita dapat mengeratkan silaturrahim?

Untuk menjamu kenalan atau berkongsi rezeki dengan saudara dan teman rapat? Ah setan. Semasa senang, ada bonus tiga bulan dan diberi kenaikan pangkat yang mendadak tak pula diadakan ritual rumah terbuka ini.

Jadi, apakah rumah terbuka ini hanya sekadar ritual fungsi sifar yang diadakan sempena bulan perayaan? Diadakan atas dasar orang yang terdahulu dari kita telah menganjurkan benda yang sama, jadi kita rasa adalah menjadi satu kewajipan, tak, tanggungjawab untuk kita meneruskan legasi rumah terbuka bagi menjamin kemeriahan (!??) bulan perayaan ini?

Jadi, sampai ke hari ini - pada umur yang mencapai akil baligh ini - aku masih belum berjaya menggapai fungsi sebenar rumah terbuka ini. Maksud aku fungsi yang khusus. Bukan fungsi klise yang memberi maksud kosong dan tidak memberi kesan secara total.

Jadi aku duduk di atas kerusi plastik warna merah ini, berseorangan dengan sate ayam di hadapan mata memikirkan secara analatikal fungsi ritual ini diadakan saban tahun.

Ketika itu seorang gadis rambut merah berbaju kurung hitam putih datang mengelilingiku - seolah satu tarian untuk memikatku - mencari tempat duduk. Rambut merah yang pendek beralun ditiup angin kipas bersebelahan.

Kerusi merah di sebelah aku yang sedia kosong ditariknya.

"Ada orang tak?" kata si dia sambil tersenyum.

Aku geleng sambil senyum dan mengurut dada yang tidak henti bergetar.

Ini adalah contoh fungsi rumah terbuka yang konkrit dan memberi kesan total. 

fin. 

Baca perbualan

Cerpen-cerpen Berkaitan

Semua cerpen-cerpen Satira

Cerpen-cerpen lain

Perbualan

Perbualan

Want to join the conversation? Use your Google Account

Cerpen-cerpen lain nukilan nazrinsaad

Read all stories by nazrinsaad