Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Saspens

rahsia

Cerpen sebelumnya:
Sisa Kemaafan Di Hujung Jalan Pulang (1)
Cerpen selanjutnya:
Sejarah Komputer

sila klik play, untuk dapatkan bunyi latar.

 

 Catatan Tanaka Ai, 10 September 2008, 5:53 am. ******* Station , Japan.

Cerita ini adalah rahsia yang hidup dalam masyarakat sekeliling ini. Malah, tak ramai bisa menceritakannya, tentang seorang perempuan yang menunggu kekasihnya untuk satu masa yang panjang. Mereka tak pernah berkahwin, malah tidak mungkin. Tapi, masih di rumah yang kecil untuk memuatkan dua jasad, mereka berdua berkongsi satu nafas, setia bersama atas satu katil, berkongsi satu bantal, dan bersama dalam satu mimpi. Kalau mereka keluar, tak ada langkahan tanpa empat tapak kaki. Sesiapapun tahu tentang kisah mereka, tentang pasangan yang tidak pernah hilang salah seorang. Tidak pernah senyum mereka kurang. Sentiasa, bersama.

 

Sehinggalah, suatu pagi, di mana tak ada siapa pernah menduga, walaupun derai cahaya mentari dan bunyi burung pipit masih malar, tapi hari mereka bakal bergerakbalas dengan manipulasi takdir. Takdir atas sehelai surat yang membawa perpisahan mereka berdua. Pasangannya, menerima tawaran paling tak mungkin ditolak, malah impian sejak dari dia tahu makna angan. Menjadi pelakon dalam satu produksi filem besar di bandar. Di stesen inilah, dekat hujung sana, pertama kali dalam sejarah mungkin ajaib, mereka berpisah. Dekat kerusi sanalah, perempuan ini melihat pasangannya buat kali terakhir. Matahari musim panas, tak mampu menyejat air matanya, malah kalaupun musimnya penuh beku dengan salji, tak rasa mungkin bahang esaknya terkalah.

 

Teruslah, perempuan itu hidup keseorangan, dengan bilik kecil, dengan perasaan serba kerdil. Menunggu sebarang khabar berita dari si dia yang jauh. Satu waktu yang sangat lama, lebih lama dari helaian daun kuning jatuh berkecai, kemudian hijau kembali pada musim bunga. Sekejappun, dia mesti ada di pintu stesen, menunggu kalau mimpi untuk merangkul pasangannya terealisasi.

 

Survivalnya untuk menongkah sepi akhirnya tamat pada hujung musim bunga. Waktu sakura berterabur atas rerumput segar, waktu yang sama, di televisyen dia melihat perkahwinan pasangannya dengan selebriti terkenal. Matanya tak terkebil, tapi retaknya sangat jelas, dalam anak mata yang retak itulah, wajah pasangannya, dalam gaun putih tersenyum senang.

 

Puas dinafikan yang perempuan sedang berdiri gah dekat majlis mungkin paling gemilang itu adalah pasangan yang ditunggunya sepanjang ini. Tapi semuanya mustahil. Akhirnya, dengan kemustahilan untuk penafian satu magis realiti paling tragis itu, dia kembali ke sini. Stesen tempat mereka berpisah buat kali pertama dan mungkin selamanya, berdiri dekat hujung sana, memegang tiket bertulis nama bandar besar tempat pasangannya. Matanya cukup merah untuk menggambarkan betapa lama sudah dia menangis, keseorangan menunggu tren datang.

 

Waktu itu, 11:54 malam, hari Sabtu, 10 September 1988. Mereka katakan, perempuan itu terjun ke rel, meninggalkan segalanya selain titisan air mata pada kerusi di sana.

 

Perempuan itu disahkan meninggal dunia akibat pendarahan serius. Mayatnya telah dibakar walaupun tiada siapa yang menuntut abunya, walaupun orang yang paling ditunggu. Tapi, tak ada sesiapapun tahu, sebab dia masih di kerusi itu, setiap malam Sabtu, memegang sekeping tiket, dan masih menangis.

 

Cerita ini adalah rahsia yang hidup dalam masyarakat sekeliling ini. Kalau kamu tanyakan, sebab aku tahu ceritanya. Aku akan beritahu satu lagi rahsia yang tak pernah tercerita oleh masyarakat di sini.

 

Malam itu, waktu tren datang, akulah yang menolaknya ke rel.

 

Aku tak mahu lagi keseorangan menunggu di sini.

 

                                                          ***************************************

 

Tanaka Ai disahkan meninggal akibat bunuh diri. Laporan polis mencatatkan dia mengalami tekanan perasaan . Mengikut fakta dari pemandu tren, Tanaka Ai keseorangan sewaktu melompat. Ini adalah kes kedua di stesen ini, selepas kes pertama berlaku pada 11:54 malam, 10 September 1968, hari Khamis, juga membabitkan seorang perempuan bernama Tanaka Ai.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Cerpen sebelumnya:
Sisa Kemaafan Di Hujung Jalan Pulang (1)
Cerpen selanjutnya:
Sejarah Komputer

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
4.5
12 Penilai

Info penulis

ApuN

esok malam kita lihat bulan, aku lihat engkau. esok malam kita lihat bulan, aku lihat aku.esok malam bulan lihat kita yang saling beku.
zInggOf | Jadikan zInggOf rakan anda | Hantar Mesej kepada zInggOf

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-Share Alike 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya zInggOf
M01S09 - Arukh Safuna (ii) (re-production) | 2158 bacaan
M01S09 - Arukh Safuna (i) (re-production) | 2669 bacaan
tangsi | 2958 bacaan
DOA | 3144 bacaan
rajawali e2 | 4151 bacaan
rajawali | 4187 bacaan
Tiket: Dua | 2507 bacaan
carldena | 2594 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

34 Komen dalam karya rahsia
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik