Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Saspens

NUR IV

Cerpen sebelumnya:
NUR III
Cerpen selanjutnya:
Nur V

NUR I
NUR II

NUR III

 

*****

Perkenalan mereka cukup singkat. Cuma dua kali kepul asap sempat keluar dari mulut Jess, sebuah kereta Satria Neo CPS Hitam berhenti berhampiran mereka. Pemandu kereta tersebut tidak keluar. Meski cermin tingkap kereta itu gelap, Nur yakin lelaki itu ialah Agil. Ah, persetan! Lelaki itu memang tak guna.

Selepas memijak-mijak puntung rokok ke jalan tar, Jess terkedek-kedek memasuki perut kereta. Nur sempat melihat adegan berpelukan dan berciuman tembung pipi. Memualkan. Nur mencebik sebelum melangkah meninggalkan pasangan yang mabuk bercinta itu.

*****

Ahhh!!! jeritan kuat dari bilik 04-12-05 mengejutkan seluruh penghuni flet. Derus yang tidur berdengkur dengan air liur basi meleleh juga turut sama terkejut lalu berdiri terpacak sambil menggaru-garu ketiaknya yang berbulu panjang.

"Derus, aku rasa ada orang terjun bangunan lagilah!" kata Mudin panik. Derus yang masih mamai tiba-tiba menjadi segar. Mereka berpandangan lalu sama-sama berlari turun ke tempat kejadian. Ramai orang sudah berkerumun di situ tapi situasi tegang itu cuma untuk lima minit. Selepas itu, keadaan kembali pulih seperti tidak pernah berlaku kejadian ngeri di situ.

Mudin terduduk bila memandang Nyonya Nora yang terjelepok berlumuran darah. Fifi Bapuk yang melihat sendiri kejadian Nyonya Nora terjun dari tingkap masih menggigil di bahu jalan. Mudin yang asyik memerhati semakin tidak tenteram. Kali ini, ada bintik-bintik peluh berjejeran di dahinya.

"Derus, aku rasa macam ada yang tak kenalah. Ni bukan kes bunuh diri ni, aku rasa ada pembunuh bersiri di kalangan ahli flet kita ni." kata Mudin separuh berbisik. Walaupun Mudin seorang yang selalu tertinggal dalam perkara-perkara penting terutamanya cerita-cerita panas dan sensasi, namun deria kepekaannya adalah tinggi. Mudin mungkin tanpa sedar mempunyai deria keenam.

"Gila kau. Pembunuh bersiri apa? Mula-mula lelaki, lepas tu perempuan. Sekarang ni bapuk? Tak logiklah!"sanggah Derus.

"Habis tu, apa logiknya dalam 3 hari ada 3 kematian?" soal Mudin kembali. Derus diam. Tiada jawapan.

*****

Langsir tingkap dari biliknya disebak sedikit. Nur memandang ketempat kejadian. Matanya cuma terpaku. Dia sudah tiga hari tidak bersuara. Ini bermakna sudah tiga hari juga dia tidak pernah selangkahpun menjejakkan kaki keluar dari rumahnya.

Nur terduduk di birai katil. Dia serasa mahu menjerit, namun suaranya seperti tersekat di kerongkong. Air mata juga seperti sudah kontang, tidak tertinggal setitispun untuk dia menangis.

Badan Nur tiba-tiba menggigil. Seluruh tubuhnya menjadi semakin kejang. Wajahnya berkerutan menahan sakit namun tidak ada segarit suarapun yang keluar. Bayangan itu muncul lagi! Dada Nur bagai mahu pecah. Esok... pasti akan ada satu lagi kematian.

Nur terbaring tidak sedarkan diri.

Cerpen sebelumnya:
NUR III
Cerpen selanjutnya:
Nur V

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
4.3
3 Penilai

Info penulis

dayya

Pembaca yang mencari jiwa, penulis yang mencari ketelititian. Membaca dengan hati kerana itu sentiasa mahu membaca segala yang terbaik. Tulisan terbaik adalah tulisan yang ditulis dengan kesungguhan. Kecenderungan menilai kesungguhan dalam tulisan.
dayya | Jadikan dayya rakan anda | Hantar Mesej kepada dayya

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya dayya
PCB#7: Naga Kepala Tujuh | 2403 bacaan
Kanibal Malaya | 2855 bacaan
PCB#7: Si cantik yang disumpah untuk tidur. | 4054 bacaan
Cinta coklat Cadburry Black Forest | 10006 bacaan
Naskah | 2258 bacaan
PCB#4: Alahai, potong stim! | 3479 bacaan
pcb#2: Lecuran | 2807 bacaan
Tuhan itu cinta | 2785 bacaan
Demi Wawasan 2020 | 2841 bacaan
no title | bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

9 Komen dalam karya NUR IV
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik