seni melodious magisku

  • 4
  • hadry
  • 10 years ago
  • 2,544
  • FREE

 

Terdetiknya waktu untuk salat, dahulunya aku hiraukan. Sekarang tidak lagi, tetapi masih lagi belum sempurna. Niatku dahulunya meria-riakan suasana dunia ini penuh dengan illusi, benaknya hatiku ini untuk meluhurkan fantasi dari realiti.

Tetapi itulah lumrah alam yang satu ini.

Tak kesahlah siapa kau, di mana kau, pujian diri itu tidak perlulah.
Berubah mungkin juga, tetapi tak boleh untuk dijanjikan. Kerana manusia ini kadang-kadang mudah untuk riak, mudah untuk lupa, mudah sungguh untuk toleh. Mana tahu, satu hari nanti aku pula begitu. Tiada janji; tetapi itulah dia. Sedar tak sedar, masa; memakan diri sendiri, kalau kita lupa dia parah, kalau kita ingat dia tinggalkan kita.

Memang, ini memang pe'elnya. Tetapi itu kerja Tuhan, sungguh dramatis, sungguh asyik magisnya, tiada siapa tahu penghujung dan permulaan.

Aku mundur sejak- dua menjak ni, tertinggal semua yang patut ada. Dahsyatnya memang menakjubkan tetapi aku hairan. Mengapa tidak dulu sahaja aku kenangkan, mengapa sekarang baru hendak mengenang.

Indahnya waktu itu, bunyinya, lagunya, tawanya, sedihnya dan seninya. Memang indah, seperti yang diperkatakan oleh aku awal tadi. kalau kita mengejar ia akan tinggalkan kita, kalau kita lupa maka parahla jadinya.

Magisnya tiada, tetapi kesenian kejadian itu ada. Tak semua boleh diajar dalam bentuk buku, penulisan, syarahan, bilik darjah, tak semudah itu. Kita perlu rasa sendiri,umpama mendengar lagu sendiri, seperti melihat bangunan yang kamu reka sendiri.

itulah seni melodious magis untuk ku, untuk kamu, kamu kene cuba merasa.

hadry (uitm) 2008 

Baca perbualan

Cerpen-cerpen Berkaitan

Semua cerpen-cerpen Satira

Cerpen-cerpen lain

Perbualan

Perbualan

Want to join the conversation? Use your Google Account

  • 1) Gue kabur pada apa yg d'kejar kan tinggalkn kita, kalu lupa kita parah.. Gue serius kabur Hadry..

  • (Penulis)
    2) kemewahan....
  • 3) Tq...
  • 4) prosa yang digarap dengan matang...

Cerpen-cerpen lain nukilan hadry

Read all stories by hadry