Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Umum

Kepada Michelle: Jika Aku Berpindah Saat Kau Kembali, Pohon Mangga Itu Telah Ku Lantik Sebagai Ganti Hatiku (Bah. 3)

Cerpen sebelumnya:
Kisah Hati Terluka - Sampul Merah
Cerpen selanjutnya:
Infiniti diri (2)


Bahagian 1

 

Bahagian 2

 

 

Perlahan-lahan aku berhenti mengunyah karipap berperisa kacang tanah kegemaranku. Tekaan aku tentang si buta sejak dari tadi sudah separuh tepat. Saat aku asyik mengunyah karipap berperisa kacang tanah tadi sambil mendengar ceritanya aku sudah dapat mengagak yang si buta ini hendak memberitahu aku sesuatu.

 

Adakah dia hendak memberitahu bahawa ibunya juga menyukaiku? Lalu dia dan ibunya sudah bersedia secara fizikal dan rohani untuk menerimaku menjadi sebahagian daripada keluarganya?

 

“Esok atau lusa kami akan membuat penyerahan”

 

Dia ketawa kecil sedangkan aku tiba-tiba diselaputi kehairanan dengan susunan kata-katanya yang semakin kabur maksudnya. Tekaanku tentang si buta ini meleset.

 

“Tak tahu bagaimana mahu beritahu saudara tentang ini. Saudaralah orang pertama yang saya pernah bercakap selain daripada ibu saya semenjak pindah ke sini”

 

Itu memang jelas kelihatan sejak dari mula lagi.

 

 “Saya dan ibu bukan tidak mahu bercampur dengan orang-orang di sini. Cuma kami rasa tidak layak”

 

Tidak layak? Kerana kami tinggal di kawasan yang longkangnya sering tersumbat?

Tidak layak? Kerana kami tinggal di kawasan yang selalu lecak bila hujan lebat?

Tidak layak? Kerana bumbung rumah kami sering kali terbang ditiup angin ketika bila ribut menyerang?

 

Aku mula membayangkan wajahnya seperti Encik Lalo yang sedang melahap kesemua karipap berperisa kacang tanah kegemaranku dan sudah bersedia untuk menumbuknya. Ironinya, dia ketawa kecil lalu menyambung kembali bicaranya.

 

“Semua yang ada di sini, semuanya sungguh baik. Kami tidak layak!”

 

Aku tersandar di kerusi. Kali ini si buta ini memang benar-benar aneh. Banyak sungguh kiasannya!

 

“Maksud anda?”

“Senang cerita, saya ringkaskan sahaja. Mungkin esok atau lusa. Err...mungkin esok jika segalanya berjalan lancar saya dan ibu akan menyerah diri. Tiada lagi kami di sini. Tiada lagi wanita tua dan si buta yang mengambil tempat asal anda di kedai kopi Puan Biyanka ini. Tiada lagi”

 

Si buta itu terus menyambung.

“Kami datang ke sini untuk menenangkan diri. Mencari penyelesaian ke atas masalah kami yang sudah bertahun memakan diri sendiri. Kami mahu menyerah. Tiada lagi permainan sembunyi-sembunyi. Kami akan angkat bendera putih!”, sambungnya panjang lebar.

“Maka?”

“Saya tidak tahu mengapa saya memberitahu semuanya ini kepada saudara. Mungkin sebagai pelepas beban sementara. Saya mahu esok pagi kami bangun dan menyerah dalam keadaan yang rela. Pada masa itu, saya yakin sayalah manusia yang paling tenang ketika itu”

 

Pening! Pening!

 

“Jadi, apa masalah anda sebenarnya?”, aku mula meninggikan suara.

“Jika saya dan ibu melakukan penyerahan pada esok pagi. Saudara boleh tahu ceritanya pada lusa nanti.”

 

Lalu, si buta itu bangun meninggalkan aku yang semakin pening dengan kata-katanya. Saat dia mula menarik pintu depan kedai kopi Puan Biyanka, dia berpaling semula ke arahku.

 

“Ibuku mengirim senyum kepadamu. Jika kau ingin tahu, namanya Michelle”

“Misyel”, aku mengulang kembali.

“Bukan Misyel. Michelle, dengan ejaan cara barat. M.I.C.H.E.L.L.E”, dia mengeja nama ibunya satu persatu.

 

Aku tidak sedar aku mengangguk laju kerana yang mengawal diriku kini adalah dadaku yang bergemuruh, bukan lagi otak yang waras.

 

Michelle dengan ejaan cara barat. M. I. C. H. E. L. L. E.

 

Lusa tiba. Aku tidak perlu mendengar cerita daripada mana-mana mulut pun di kawasan perumahan teres kos rendah ini terutama daripada Anjelika. Akhbar pada hari itu telah memberi penerangan yang jelas tentang apa yang diberitahu oleh si buta itu kelmarin.

 

Siapa sangka wanita tua yang tinggal setentang dengan rumahku itu pernah membunuh keempat-empat orang suaminya menggunakan pembunuh upahan. Siapa sangka seorang lelaki buta yang berbual-bual denganku kelmarin adalah seorang pembunuh upahan yang diupah oleh ibunya sendiri.

 

Siapa sangka juga Michelle yang pernah (dan masih) bikin gemuruh dadaku ini membunuh kerana satu ‘benda’ yang paling menyelerakan di dunia ini – Wang! Dan ianya adalah alasan yang sangat klise untuk sebuah cerita yang sangat panjang seperti ini. Mungkin juga Michelle ingin membenarkan pepatah bahawa wang selamanya berbau harum walau dari mana pun asalnya.

 

Aku keluar dari rumah seperti biasa menuju ke kedai kopi Puan Biyanka dan bersedia untuk mendengar cerita-cerita daripada mulut Anjelika. Sambil-sambil itu sempat juga aku menjeling ke arah pohon mangga di hadapan rumah Michelle yang tiba-tiba mendendangkan sebuah lagu.

 

Michelle, my belle.
These are words that go together well,
My Michelle.

Michelle, ma belle.
Sont des mots qui vont très bien ensemble,
Très bien ensemble.

I love you, I love you, I love you.
That's all I want to say.
Until I find a way
I will say the only words I know that
You'll understand. *

 

 

Memang kalian tidak bersetuju denganku, namun kadang kala sebatang pohon mangga sememangnya menjengkelkan. Benar-benar memahami perasaanku!

 

 

-TAMAT-


 

Nota

 

*Sebahagian lirik yang terdapat dalam cerpen di atas adalah daripada salah sebuah lagu The Beatles yang masyhur – “Michelle”

 


Cerpen sebelumnya:
Kisah Hati Terluka - Sampul Merah
Cerpen selanjutnya:
Infiniti diri (2)

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
4.0
2 Penilai

Info penulis

kamalia

Hopeless romantic tapi kemungkinan besar menghidap philophobia. Meminati karya-karya luar kotak tidak kira dari genre apa, sambil disulami elemen cinta atau satira (tidak kira puisi, cerpen, lukisan, novel atau apa saja). Karya yang hebat secara peribadi adalah yang mampu membuatku termenung beberapa ketika kerana begitu terkesan. Kalau mahu lebih dramatik, mampu merembeskan air mata dan terkedu selama beberapa minit.    
kamalia | Jadikan kamalia rakan anda | Hantar Mesej kepada kamalia

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial-No Derivative Works 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya kamalia
Finola & Matteo (Pertemuan di Pesta Malam Zamboni) | 15079 bacaan
Sepucuk Surat Pada Musim Tengkujuh Untuk Sahabat Khayalanku | 4868 bacaan
Satu Perasaan Yang Tak Terungkapkan | 7779 bacaan
PCB# 4 : Aku, Firdaus dan Batu Seremban | 4558 bacaan
Stesen Ajaib | 3342 bacaan
PCB# 3: Duniaku, Alice In Wonderland! | 5526 bacaan
PCB#2: Aku Hanyalah Sebuah Telefon Bimbit Kepunyaan Zaleha Yang Telah Mati Dipanah Kilat | 4743 bacaan
Demimu Yana, Aku Sanggup Mati! (Bahagian 2) | 3251 bacaan
Demimu Yana, Aku Sanggup Mati! (Bahagian 1) | 3314 bacaan
PCB#1: Surat Seorang Psikopat Yang Menyesal | 4242 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

6 Komen dalam karya Kepada Michelle: Jika Aku Berpindah Saat Kau Kembali, Pohon Mangga Itu Telah Ku Lantik Sebagai Ganti Hatiku (Bah. 3)
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik