Kapasitor Karya Kreatif Bahasa Melayu
Penulisan > Cerita Pendek > Cerpen Eksperimental

Sayap Senteng

Cerpen sebelumnya:
Apa Itu?
Cerpen selanjutnya:
Ayat-ayat Baik

 ”…kemanusiaan biasanya dikorbankan untuk cita-cita pembebasannya sendiri. Dalam pusaran sejarah, rindu kepada pembebasan telah menempa rantai belenggu manusia dan menawarkan harapan untuk bebas namun sebaliknya ia menghumbankan manusia ke dalam lembah nestapa!”

-Ali Shari’ati-

 

“Setiap jiwa yang merdeka mengiktiraf  hak revolusi; iaitu, hak untuk memansuhkan kesetiaan, atau untuk menolak  lembaga daulah saat kezaliman atau ketidakcekapan meruncing dan hilang kawal" .

Dia memuncungkan asap pipa ke udara. Tertular bau vanilla hingga menceroboh rongga hidung. Sesak bercampur enak. Perlahan-lahan asap yang tadinya pekat, memudar dielus  manja angin malam yang masih dara. Sebelum bubar ditengah khalayak yang sedang membunuh waktu libur.

“Tanah ini telah dikuasai seluruhnya oleh hantu kapitalis yang dibela kaum feudal. Lembaga daulah yang diamanahkan memelihara kesejahteraan umum telah diperkudakan untuk menjaga kepentingan elitis. Sementara marhaen digula-gulakan dengan globalisasi seolah-olah  semua warga akan dilibatkan dalam perarakan menuju ‘destinasi yang dijanjikan’ pada masa depan, walhal pada hakikatnya  itu jauh dari benar”.

“Globalisasi  sebenarnya adalah integrasi ekonomi yang dijana oleh gedung-gedung korporat milik golongan ningrat. Tenaga rakyat dikerah dan diekspoitasi  semaksima mungkin  tanpa upah yang seimbang dengan peningkatan kos sara diri. Fenomena ini akan membinasakan dunia , menjadikan  golongan kaya bertambah raya, melebarkan jurang iktisad, memandulkan demokrasi dan menyisih berjuta-juta umat di dunia”.

Aku menyamankan tenggorokan dengan dingin strawberry milk shake. Bola mata ligat menikmati warna malam di medan makan itu yang sarat dengan limpahan muda-mudi kota. Suara labun khalayak terdengar riuh berceridau seperti cengkerik hutan. Sesekali digemparkan dengan kumpulan tawa yang memecah.

“Era kapitalisme sekarang ini bukan sahaja gagal menghapuskan jurang kelas, malah semakin melebarkannya. Masyarakat secara keseluruhan semakin terbelah menjadi dua kelompok gergasi yang saling bermusuhan, yakni  borjuis dan proletar”.

“Jadi apa yang cuba kau cadangkan?”. Soal aku pura-pura dungu.

Dia tersenyum. Perkataan WEIRDO menghiasi dadanya yang leper.

“Man make their own history, but they do not make it just as they please, they do not make it under circumstances chosen by themselves, but under circumstances directly encountered, given and transmitted from the past”.

Aku menyeluruhi dia yang berkaca mata bulat dengan rambut panjang terurus. Ucapannya malam ini tidak ubah seperti sosialis revolusioner yang kuat bertaklid pada doktrin Marx. Secara jujurnya  aku dan dia tidak sejalan dalam banyak hal, namun itu bukan alasan untuk tidak saling hormat. Terkadang perbezaan itulah yang membangunkan keakraban. Jangan terlalu kalut menjatuhkan hukum. Setiap orang harus diberi ruang untuk memperlihatkan kerangka fikirnya secara menyeluruh sebelum sesuatu kritik dilontar. Aku tidak mahu menjadi seperti si buta dalam Tattvartha Slokavathika yang taksub pada pendapat sendiri saat diperintah mengungkap susuk gajah.

“Apa perlunya revolusi?”.

“Perubahan tidak akan pernah terjadi tanpa adanya revolusi”.

“Tapi revolusi yang semacam apa?”

“Revolusi sosial”.

Bunyi gelas pecah berkeping-keping.

Suara khalayak bersorak.

Banyak mata tertancap ke arah lokasi tragedi. Wajah gadis penghantar minuman itu jadi kemerahan akibat dirasuk malu. Mulutnya tidak henti menyumpah kelalaian diri sehingga gelas ramping tadi terhempas mengucup lantai.

“Dengan cara ini kelas-kelas sosial yang membarah dalam sistem kapitalisme tadi dapat dihapuskan. Kepemilikan individu dipindahkan ke tangan masyarakat umum untuk dimiliki secara bersama dengan negara diberi amanah menguruskan sumber daya alam bagi kesejahteraan rakyat jelata”.

“Tentu saja perubahan ini tidak hanya tertumpu pada sosio-ekonomi dan politik, tetapi juga mengambil kira aspek-aspek penting yang lain seperti agama, falsafah, budaya, stratifikasi dan seumpamanya. Dengan ini sekaligus memberi harapan baharu buat kaum murba yang sekian lama tercampak dari arus pembangunan. Dan nilai kesaksamaan ini jugalah yang sering dianjurkan oleh semua agama di dunia termasuk Islam”.

Jeda.

Bagaimana ajaran bumi dapat disandingkan dengan ajaran langit? Soalan itu yang pertama muncul di dalam benak sebaik proses penerimaan dan pengkodan informasi selesai didaftarkan secara tersusun. Bagaimana mungkin sumber wahyu disamakan dengan idea-idea buatan manusia  yang tak memiliki keseimbangan? Tidakkah ini merupakan satu kecelaruan bilamana konsep keadilan sekular cuba digandingkan dengan konsep keadilan Islam yang syumul dan jelas mempunyai definisi yang berbeza?

Segera aku teringat ungkapan Muhammad Iqbal : "Islam dan komunisme, keduanya berbicara mengenai manusia dan mengundang manusia kepada dirinya; tetapi komunisme telah bersusah payah untuk menyeret manusia dari Tuhan kepada debu, sedangkan Islam, sebaliknya, berjuang untuk mengangkatnya dari debu kepada Tuhan".

Mungkin secara teorinya  revolusi ini dilihat sangat memukau. Namun realiti tidak semudah yang digambarkan. Kecelaruan Marx membezakan antara bentuk-bentuk pemilikan, strukrur dominasi serta hubungan kelas antara pemerintah dan yang diperintah jelas tertonjol pada era industrialisme Lenin dan Stalin. Marx sendiri tidak mempunyai pandangan yang terang tentang bagaimana perubahan daripada kapitalisme ini akan berlangsung. Terkadang dia juga dilihat tidak begitu dogmatik dalam mempertahankan gagasannya.

Silakan sesiapa pun untuk berpegang dengan mana-mana isme yang dirasakan mampan. Tetapi jangan sesekali  memakai jubah Islam bagi mengukuhkan sesuatu gagasan baik ianya komunisme, marxisme, sosialisme, libralisme atau demokrasi. Apalagi untuk menyandingkan aties seperti Karl Heinrich Marx dengan manusia agung, Muhammad Bin Abdullah. Berhadapan dengan dinamika sosial Umar yang telah menundukkan seluruh empayar Rom dan Parsi itu sahaja, sudah cukup untuk membuat Marx hancur lebur.

Aku kembali membumi. Masih bungkam tidak berkutik. Merasakan sekarang bukan waktu yang tepat untuk bersabung pendapat. Biar malam ini lepas daripada segala bibit-bibit telagah sambil masing-masing menanam pokok keyakinan dalam diri hingga mengakar ke perut bumi. Dan tidak aku menyesal memilih diam, kerana apabila bicara itu perak, maka diam tanpa was-was adalah emas.

Dia kembali menodai malam dengan kepulan-kepulan asap pipa. Merayap bebas di udara, harum tapi menyesakkan.

Cerpen sebelumnya:
Apa Itu?
Cerpen selanjutnya:
Ayat-ayat Baik

Share!Email

HTML:
Rekomen!!rekomen!
Reviu rekomen!
Nilaikan karya ini
Nilaikan karya ini
Hanya pengguna berdaftar sahaja yang dibenarkan menilai karya-karya di Kapasitor. [Login]
5.0
2 Penilai

Info penulis

toti

aku antara berbilion manusia yang bercita-cita mahu masuk syurga
toti | Jadikan toti rakan anda | Hantar Mesej kepada toti

Info Karya
print CETAK
hakcipta karya ini
Attribution-Noncommercial 2.5 Malaysia
Keterangan

email EMEL
karya curang LAPORKAN
rekomen! REKOMEN!!
reviu! REVIU

lain-lain karya toti
Muhammad Pesuruh Allah | 2306 bacaan
Cempiang Metropolis (Bahagian Akhir) | 2104 bacaan
Cempiang Metropolis (Bahagian Satu) | 2818 bacaan
Ayuh! rapatkan saf (Bahagian akhir) | 2894 bacaan
Ayuh! rapatkan saf (Bahagian 1) | 2664 bacaan
Fabel tentang ayam | 3364 bacaan
Shudhudh | 2341 bacaan
Ilmi Kasbi | 2823 bacaan
Salaamun Hiya’ | 1218 bacaan
Dongeng Tentang Katak | 6539 bacaan
Lihat semua

komen dari Facebook

2 Komen dalam karya Sayap Senteng
Hantar komen
Sila login ke Kapasitor atau gunakan akaun Facebook anda


Ikut kapasitor



Cerpen-cerpen berkaitan

Dari arkib cerpen Kapasitor.net


Arkib
100 Cerpen Terbaik