PCB#7: Asal Usul Perkataan Bodoh Ep1

  • 1
  • EzzD
  • 9 years ago
  • 7,525
  • FREE

 

Cerita ini tiada kaitan dengan yang hidup mahupun yang sudah mati. Ini hanyalah rekaan dan khayalan penulis untuk menajamkan lagi pemikirannya serta mengharapkan kritikan untuk terus hidup dalam penulisan. Selamat membaca!

Kisah ini mengimbau kembali layangan fikiran kita ke zaman semasa Munshi Abdullah @ Abdullah bin Abdulkadir Munsyi pelayar tersohor sedang menyiapkan kapalnya untuk belayar. Dijangka pelayarannya kali ini akan bermula dari Singapura dan berlabuh senyap di Kelantan. Akan tetapi, beliau akan singgah di Pahang dan Terengganu sebelum sampai ke Kelantan.

Pada waktu ini, masyarakat di Tanah Melayu masih mencari arah hidup masing-masing. Tidak ramai lagi cerdik pandai yang mampu menulis mahupun membaca. Kalau ada pun disebabkan pernah bekerja penjajah. Jadi driver, tukang masak atau sebagainya. Institusi pendidikan memang tidak dititikberatkan. Percakapan yang diucapkan hanya menggunakan dialek-dialek mengikut negeri masing-masing. Itupun mempunyai pengaruh kuat dari negara jiran. Bahasa rasmi masih belum diiktiraf. 

Ceritanya bermula apabila dua seorang sahabat dari sebuah kampung di satu daerah dalam negeri Kelantan hendak menyeberangi sebatang sungai utama dalam negeri itu untuk menuju ke seberang. Masing-masing bernama Bo dan Do. Pengangkutan utama pada masa itu hanyalah perahu. Jalan raya masih belum ada. Itu sebabnya pekan-pekan dibina berhampiran sungai. Dua seorang sahabat ini mempunyai impian yang sangat tinggi apabila berhasrat ingin membuka satu tanah hutan untuk menjadikan bandar dan penempatan baru untuk rakyat di kawasan itu. 

Mereka berdua pun mula menyeberangi sungai dengan menaikin perahu kayu yang dibuat sendiri. Hanya cukup-cukup memuatkan mereka berdua dan sedikit kelengkapan untuk digunakan nanti. Berbekalkan semangat yang tinggi, berdayunglah mereka berdua. Bergilir-gilir dayungannya. Sampai ditengah-tengah sungai, perahu yang dinaiki mereka tembus apabila terlanggar sebatang kayu besar yang dihanyut arus yang bergerak laju. Air mula memasuki lubang pada buritan perahu itu. Mereka mula menggelabah dan melihat tebing sungai masih jauh. Bo mula bersuara.

"Mung dayung kuat, biar aku cebok wat tubik air ini, pehe!?" sambil mengesat peluh didahi yang semakin laju menitik.
 
"Ok. pah kalu aku letih, mung pulok dayung deh!" seorang lagi menjwabnya.
 
Perbualan mereka terhenti apabila air makin banyak memasuki perahu. Niat mereka mula pudar. Tetapi semangat mereka tinggi dan menganggap ini hanyalah dugaan yang mereka perlu tempuhi untuk menggapai cita-cita setinggi gunung yang tidak pernah terlintas oleh anak muda yang ada pada masa itu. Mereka tidak memperdulikan cakap-cakap orang yang mengherdik impian mereka.
 
"Guano ni Bo kito duo. Nok gi lagi ko nok patoh balik." Do dengan sedikit gelisah

"Tengok pado jarok kito nga tebing tu nok dekat doh, kito g jah lar." Bo yang dari kecil tidak pernah kenal erti putus asa.

"Air masuk koho banyok ni, kalu kito bereney guano?" Do dengan ideanya.

Buka Sambungan

Baca perbualan

Cerpen-cerpen Berkaitan

Semua cerpen-cerpen Satira

Cerpen-cerpen lain

Perbualan

Perbualan

Want to join the conversation? Use your Google Account

  • 1) aik. hehe. nape tak gabung je dgn entri 2. sebab pendek je ni pun

Cerpen-cerpen lain nukilan EzzD

Read all stories by EzzD